Assalamu’alaikum Om & Tante, semoga ceria selalu😀

Minggu pagi tanggal 3 April kemarin saya bereksperimen lagi di laptop Lenovo G450 dengan memasang distro Linux Debian 6 atau Squeeze. Distro Linux mayor ini saya jejalkan di harddisk menggantikan distro Linux PCLinuxOS & hidup berdampingan dengan Ubuntu Lucid 10.04.2 LTS😀 .

Berawal saat saya memiliki ISO Linux Debian Squeeze ini yang saya dapatkan dengan cara membajaknya dari Warnet Rocket (kalau tidak salah ingat) & saya langsung memasangnya sebelum saya memasang PCLinuxOS. Setelah otak-atik installasi selesai & masuk ke desktopnya saya merasa heran & kaget karena si Debian ini aplikasinya sangat minim sekali. Karena keadaan yang serba minim tersebut yang wvdial saja tidak ada maka saya enggan meneruskan bermain Debian Squeeze. Dengan berat hati saya pun memasang distro PCLinuxOS KDE 2010.12 sebagai penggantinya.

Debian Squeeze😀

Beberapa waktu kemudian saya mampir ke blognya Om Geeazy Astria yang isinya tentang pemasangan wvdial pada Debian Squeeze & dijelaskan kelebihan Debian 6 di postingan tersebut. Entah mengapa saya kok langsung ingin mencoba si Debian Squeeze ini lho, rasanya terhipnotis oleh postingan Om Geazzy😀 . Tak lama kemudian saya install lagi Debian Squeeze ini dengan jatah partisi 13 GB & selesai dengan sukses. Selanjutnya saya harus memastikan apakah modem ZTE AC2726 telah terdeteksi dengan masuk sebagai root lalu ketik lsusb. Hasilnya didapat bahwa modem saya telah terdetek dengan baik oleh Debian Squeeze ini & lenjut ke langkah berikutnya.

Dengan bersumber blognya Om Geazzy saya mencoba memasang wvdial untuk menghubungkan si Debian ini dengan internet. Kok saya pakai wvdial segala?  jawabannya yaitu pada Debian Squeeze ini tidak ada network-manager, wvdial pun tak ada. Jalan satu-satunya yang dapat saya lakukan hanyalah dengan modem CDMA yang saya miliki & menggunakan wvdial untuk mendialnya. Dilanjutkan dengan mengunduh paket wvdial Debian Squeeze ini dengan petunjuk Om Geaazy lagi. Setelah pengunduhan selesai kemudian setting wvdialconf, edit /etc/wvdial.conf & mendialnya & hasilnya Debian Squueze konek dengan internet😀 .

Kesan yang saya dapat setelah menggunakan Debian ini adalah sangat mengasyikan😀 . Kita dihadapkan pada sistem operasi Linux yang masih kosongan dalam arti banyak paket-paket yang belum terinstall. Pencarian paket-paket inilah yang menurut saya sangat menantang kesabaran kita karena tidak semudah apt-webnya Ubuntu Om Fajran😀 . Di samping itu kita memiliki kebanggaan tersendiri karena menggunakan distro mayor Linux & menganut rolling rilis😀 . Di balik asyiknya bermain Debian ini juga memiliki kelemahan yang sangat mengganjal pikiran saya yaitu dalam pengunduhan paketnya memerlukan koneksi internet yang benar-benar bagus. Dikarenakan banyaknya paket-paket/aplikasi yang tidak terinstall maka berimbas pada penambahan paket-paket/aplikasi yang banyak pula. Adapun bagi pemilik koneksi lemah seperti saya yang kecepatannya mentok 20 kbps & rata-rata speed di bawah 10 kbps maka saya ingatkan untuk bersabar dalam mengunduh paketnya.

Debian 6

 

Oh iya, untuk pengenalan hardwarenya ternyata sama seperti Ubuntu. Contohnya untuk wifi saya belum terdeteksi, selebihnya bekerja dengan baik lho😀 . Ada juga kasus aneh yang menggelitik jiwa saya yaitu pernah saya menjumpai modem saya tidak terdetek sebagai modem. Saat di lsusb waktu itu terlihatdi terminal

Bus 006 Device 003: ID 19d2:fff5 ONDA Communication S.p.A.

dengan hasil di atas maka Debian Squeeze saya pun tidak mau terhubung dengan internet karena modem tidak dapat ditemukan devicenya di tty/usb0. Peristiwa aneh tersebut juga pernah saya jumpai setelah memasang OpenSUSE KDE 11.4. Kemudian saya coba di Ubuntu Lucid saya (dual boot) & di situ juga terlihat

Bus 006 Device 003: ID 19d2:fff5 ONDA Communication S.p.A.

saya pun bingung kok masalah ini merembet ke Ubuntu Lucid?? kemudian saya kembali masuk ke Debian lagi & melihat hasil lsusb yang sama. Sambil pusing mikir internet yang belum konek maka saya iseng mencabut modemZTE AC2726 & memasangnya kembali & hasilnya modem berjalan normal lagi & terdetek seperti ini

Bus 006 Device 003: ID 19d2:fff1 ONDA Communication S.p.A.

Debian Squeeze terbang lagi deh ke langit internet :

Untuk tampilan Debian Squeeze ini sangat sederhana karena pilihan wallpapernya sedikit sekali & temanya pun default saja seperti clearlooks😀 . Akan tetapi saya suka sekali memakai tampilan default Debian karena saya merasa puas & menikmati tampilan seperti ini kendati Compiz Fusion telah saya pasang😀 .

Demikian review singkat pemakaian Debian Squeeze dari saya & terima kasih untuk Om Geazzy untuk referensinya😀

Blog Reference > Geazzy Astria

17 pemikiran pada “Memasang Debian Squeeze di Lenovo G450

  1. omm ajarin saya kek,, pengn bgt pke linux nih..😀 .. sesama manusia kn harus saling berbagi,, apalagi setelah saya baca profil anda, ternyata kita sekampung.. hehe..

  2. ehh jgn panggil om ahh.. umur kite kn sepantaran,, malah tuaan sampeyan😀.. aku Alian mas.. desa pelosok,,😀 ,, btw skrg yogi d kebumen??

      1. wahh tau kalipuru.. saya wonokromo bang.. skrg di depok (jakarta) merantau gtu bang😀,, kuli aja bang, mau kuliah belum kesampean jg😀 abangnya dmna??

      2. tahu dong om, kemarin touring pake motor ke daerah kalipuru naik gunung pake Mio hehe. depoknya margonda yah om? saya di rumah saja om di daerah sokka, tepatnya desa kedawung.

      3. belum sukses om,masih menjadi pengangguran sukses neh😀
        saya pemula neh om,baru aja pake Linux Ubuntu.masih perlu banyak belajar sana-sini om,maklum otodidak sih.mari belajar sama-sama dengan modal internet tentunya & masuk ke forum Linux hehe.

  3. misi gan, saya ada masalah nih..
    saya sudah install debian 6 di notebook hp mini 210, tpi yang kedetk hanya driver vga dnga sound, lan dan wan tidak kedetk…

    ada gak paket installer offline buat driver lan dan wan-nya…

    lan = realtek
    wan = broadcam

    makasih seblmnya gan…

    1. sepertinya ada om,punya saya saja driver wan broadcom ada paketnya kok & saya install secara offline.silahkan om ippankgnu mencari paketnyadi web debian atau mudahnya di googling dulu om

  4. Aku ingin sekali memasang linux yang memiliki Kernel 3.1 di Lenovo G450 aku. Tapi ternyata gerak mouse-nya sangat lambat (responnya). Berbeda dengan Linux yang memiliki Kernel 2.6 misal Ubuntu 10.4, openSUSE 11.3 atau Fedora 14.

    Gimana ya carana supaya aku bisa memasang Linux openSUSE 12.1 di Lenovo G450 aku….?

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s