Assalamu’alaikum teman?

To the point, kali ini saya akan membahas tentang tes drive mobil baru yg entah berasal dari Eropa atau Amerika. Mobil yang saya tes yaitu Chevrolet Spin LTZ 1500 cc,transmisi Matik & berbahan bakar bensin.

Mobil Chevrolet Spin ini memiliki tampilan yg bener2 fresh apalagi melihat bentuk moncong depan khas Chevrolet yang tampak seperti tanda + gitu. Moncong depan terlihat tinggi & membulat, lampu depan juga membulat & mobilnya tidak terlalu lebar. Sekilas mirip seperti Nissan Grand Livina tetapi Chevrolet Spin ini lebih tinggi & membulat. Saat melihat moncong depan Spin ini tampak grill horizontal yg merupakan ciri mobil Chevrolet, lampunya membulat & tampilan depan berbeda dg mobil yg lain.
spin

Chevrolet Spin ini menggunakan mesin 1500 cc berbahan bakar bensin premium, menggunakan transimisi matik yg terdapat fitur triptoniknya. Di mobil Spin Matik tsb bisa dipakai transmisi manual yg bisa diganti gearnya dg menekan tombol plus atau minus yg teletak di samping kanan tongkat persnelingnya.

Fitur kemudinya dapat dirubah tinggi rendahnya,sama seperti kemudi mobil Ertiga. Joknya empuk & halus, interiornya sangat rapi & halus sekali. Jok tengah dapat diisi 3 penumpang, 4 orang pun muat tapi harus berjejalan karena memang kabin Spin ini termasuk sempit. Untuk jok paling buncit hanya muat 2 orang saja, lalu tersedia sisa ruang bagasi yg sempit juga.
all_new_chevrolet_spin_3-20130220-005-otosia
Sektor pendinginan kabin termasuk jempolan, area jok tengah & belakang diberi lubang AC sehingga sejuknya merata. Untuk pendinginan jok belakangnya dapat disetting aktif atau tidak melalui tombol di dashboard.

Tibalah saat saya mencoba langsung mobil baru ini yg merupakan varian paling mahal dari keluarga Spin, kunci kontaknya berbentuk kotak kecil gitu. Kemudian saya starter & langsung hidup mobilnya.

Saya coba berkenalan dulu dengan fitur2 di dashboard, memeriksa tuas lampu sein & dim. Untuk pengaktifan lampu utama beda dengan mobil lain karena pada mobil Spin ini untuk menghidupkan lampu senja & utama perlu mengaktifkan tombol yg terletak pd dashboard sebelah kanan bawah. Bila di mobil lain cukup memutar saklar pd tuas seinnya.

Lalu saya coba memasukan gearnya matiknya ke posisi D alias Drive. Posisi gear matik mobil Spin ini yakni P, D, N, R & M. Dasar karena saya belum pernah bawa matik, saat saya pindah tongkat gearnya itu tidak bisa pindah. Sempat kebingungan sendiri coz gearnya ga mau masuk ke D, lalu saya ingat & injak pedal remnya lalu tongkat gear bisa pindah ke posisi D. Oh ya, untuk pedalnya hanya ada pedal gas & rem saja, pedal koplingnya ga ada hehe😀
all_new_chevrolet_spin_4-20130220-003-otosia

Kemudian saya lepas rem tangannya & masih menginjak remnya kemudian saya lepas perlahan remnya. Mobil pun berjalan pelan tanpa diinjak pedal gasnya. Berhubung saya disuruh bawa mobil ke masjid Agung sekitar beberapa ratus meter maka saya bawa pelan saja. Oh ya,mobil Spin ini berpenggerak roda depan alias FWD seperti Ertiga.

Suara mesin mobil Spin ini terdengar di dlm kabinnya, bunyinya menggerung gitu. Gearnya berpindah sendiri secara otomatis menyesuakan rpm mesinnya. Indikator meter di dashboardnya sangat informatif, takometer model analog & informasi lain macam odometer & speedometer ditampilkan secara digital.

Tentang kendali kemudinya saya rasa agak sedikit berat dibanding mobil lain macam APV atau Xenia, Sempat melewati jalan berkubang dalam, suspensi Spin bekerja dg baik & meredam goncangannya. Sempat dilirik kumpulan abg gitu, entah yg dilirik drivernya atau mobilnya yg menerjang jalan kubangan itu qiqi😀
Mobil Spin ini remnya sangat peka bila diinjak, saat saya mencoba menginjak rem yg saya kira menginjak pedal sedikit malah langsung mengerem total gitu. Mungkin kaki saya memang belum biasa karena biasanya di mobil manual mengerem dengan kaki kanan sedang di mobil matik Spin ini mengerem dg kaki kiri. Jadi kalo mengerem di Spin ini harus pelan pelan & jangan langsung diinjak kaget gitu pedalnya

Akhirnya tibalah saya di tkp, saya rem tangan sembari menginjak rem & memindahkan gearnya ke posisi P. Alhamdulillah perjalanan tes drive ini lancar tanpa hambatan berarti.

Kesimpulannya tes drive kali ini yakni mobil matik Spin ini adalah mobil yg mewah & imut, cocok dipakai utk kegiatan keluarga sehari hari. Suspensinya yg lembut membuat nyaman saat melaju di jalanan,gear matiknya membuat simpel pengoperasian & kaki bebas pegal coz ga main kopling.
Akan tetapi mobil Spin ini memiliki kabin yg mungil sehingga hanya bisa menampung 7 orang+driver. Selain itu untuk varian matik bensin ini memiliki harga yang mahal pula qiqi.
Agar tampak jelas,saya tuliskan kehebatan & kelemahan mobil Spin ini sebagai berikut :
Keunggulan
– Gear matiknya ada fitur triptonik, ada posisi manualnya juga
– Bodi luar unik khas Chevrolet
– Tampilan interior jempolan & halus
– Suspensi nyaman & empuk
– AC josss
– Panel meternya canggih & informatif
– Kemudinya dapat diatur tinggi rendahnya
Kelemahan
– Kabin sempit, muat 7 orang
– jarak tanah dengan bodi termasuk rendah, seperti Livina yg rendah gitu. Rawan mentok di jalan tak rata
– Harganya mahal kali
– Posisi switch lampu yg berbeda letaknya dg mobil lain, membuat orang kaget yg baru mencoba mobil ini
– Suara mesin yg terdengar ke dalam kabin
Demikian hasil tes drive independen saya pada mobil Chevrolet Spin 1.5 AT LTZ , lokasi tes drive di Singkawang Kalimantan😀
Terima kasih dah mampir & sampai jumpai lagi di cerita lainnya
Wassalamu’alaikum

Sumber foto :
http://m.otosia.com/review/chevrolet-spin-selayang-pandang.html
http://www.autobild.co.id/read/2013/01/25/7199/42/13/Wujud-Utuh-Chevrolet-Spin

21 pemikiran pada “Tes Drive Chevrolet Spin 1.5 LTZ AT

  1. Wah jangan dibiasain pakai kaki kiri nas nginjek remnya apalagi kalau sblmnya blm pernah membawa matik, bisa beradu jidat dengan kaca nanti semua penumpangnya hehe.
    Boleh aja pakai kaki kiri, asal benar2 sudah terlatih. Saat ini kan kaki kiri rata2 driver indonesia sdh terbiasa injek kopling, disuruh injek rem transmisi matik yang ada bakalan ditekan habis kaya injek kopling, kebayang efeknya kek gimana? Hehehe…

    Salam kenal ya…
    http://kobayogas.com/2014/01/14/mau-tau-lebih-lengkapnya-panteng-terus/

    1. hehe,ahlan wa sahlan di blog saia yg berantakan gini om hehe.
      ga tau kenapa kaki kiri saya dah reflek buat nginjek remnya,tapi lama2 biasa deh asal nginjeknya smooth.lagian kalo nginjek pake kanan malah ribet mindahin kaki gitu om🙂
      lagian saat itu saya blas ga kepikiran ngerem pake kaki kanan loh,jadi pake kaki kiri ngeremnya.rem mobil matik sangat peka,injek dikit dah berhenti gitu.beda sama carry saia yg injek keras gitu qiqi
      makasih utk nasehatnya om,maklum pemula kelas bensin premium qiqi 🙂

      1. Hehehe sama2 nubie nih om…
        Pemilihan kaki kiri sbnrnya lbh ke faktor safety krn biasa injak kopling, kalau dibiasakan ya terbiasa nanti.
        Ay pake kiri kalau lagi di kemacetan aja sisanya kanan terus krn feelingnya memang beda.

      2. Dieselnya oke, torsi gede, sayang HPnya seuprit hehhehe…
        Kalau dari impresi liat liat sih, dia cuma menang di dashboard aja, sisanya peernya banyak banget buat berjibaku sama xenia avanza. Dengan level saat ini, blm bisa diadu sama yg sudah mapan… Imo

    1. yg jelas mobilnya sempit kabinnya,interior baguslah hehe.saya nyobanya aja pelan coz baru pertama kali itu,entah gear berapa itu paling jalan 30an kph.remnya super pakem ckck.

      1. interior katanya emang paling cakep di kelasnya bersama ertiga.. emang bener mobik sekarang kabinnya nggakselega mobil lawas..:mrgreen:
        remnya pakem soale sampeyan make kaki kiri ya mas jadi refleksnya dalem.. pernah nyoba pake kaki kiri kaget sendiri..😆

      2. nyari saklar lampunya aja ga ketemu saya hahaha,asem asem!
        saya ngerem coba kaki kiri kanan ya pakem gitu coz sangat sensitif remnya.tekan dikit dah ngerem bgt hehe.mobil mahalll

      3. podo wae mas.. aku kemaren bawa blazer tambah bingung.. sein di kiri.. saklar lampu nggak di tuas.. switch jauh dekat juga tuas kiri..😆
        wah berarti joss tenan..😀

      4. wah blazer,pernah kena musibah aku pake mobil gede itu dulu.di pintu sokka spion blazernya nyenggol bak truk trus patah ckck.trauma saya kalo minjem mobil gitu ckck.
        kemarin itu ke jogja hampir adu banteng sama luxio ckck

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s