Touring Dengan BSA B31 1956

Assalamu’alaikum

Kali ini saya akan berbagi cerita tentang pengalaman saya melakukan touring dari kota Magelang ke kota Kebumen bersama seorang teman yang tentu saja lelaki .

Kita berdua touring ini mungkin sekitar 2 bulan yg lalu, start dari Magelang yg lokasinya dekat candi Borobudur lalu menembus trek pegunungan yang jalannya mulus. Di jalanan sempat melewati markas TNI yg sedang latihan perang, bunyi yg entah itu bom atau mortir pun bersahutan layaknya konser.

img00197-20150605-1707

Nah, perjalanan touring kali ini menggunakan 2 motor yakni motor Honda Vario & sebuah motor legend yg sangat fenomenal yakni motor BSA B31 buatan tahun 1956 & berkapasitas 350 cc. BSA ini bertipe mesin overstroke BxS 71×88 mm yg tentu saja torsinya dahsyat. Saya mendapat jatah motor BSA B31 karena sebenarnya yg punya motor legend ini adalah teman saya yg naik Vario. Okelah,tanpa ba bi bu lagi saya terima motor BSA yg gede kek HD itu sekalian saya tes riding jarak jauh yg tentu saja saya maksimalkan kinerja mesinnya.

Sebelum mulai touring terlebih dulu saya latihan mengendarai motor BSA B31 yg antik ini,lanjut dialog di bawah ya …

tanya : lho kok pakai latihan segala mbah,emangnya lum bisa pake motorkah? 😀

jawab : Bukan begitu, motor BSA ini sangat berbeda dg motor zaman sekarang lho

tanya : bedanya apa sih mbah,bukannya cuma ada 2 roda sama sebongkah mesin saja yg berumur sepuh?

jawab : wohhhh,jangan salah biar motor tua tapi ada perbedaan yg istimewa loh. Rodanya aja pake ring 19″ loh depan belakang

tanya : terus mbah latihan apa pake motor BSA ini?

jawab :  saya latihan menghidupkan motor ini bro, starter motor BSA ini ga ada elektriknya loh. Adanya starter tendang yg tentu saja caranya beda juga ga asal nendang

tanya : loh kok bisa beda gitu cara starternya mbah? trus mbah latihan apa lagi?

jawab : ya beda,meski kompresi mesinnya rendah hanya 6.5:1 tetapi isi silindernya 350 cc!mengengkol sekuat apapun ga bakal nyala itu mesin BSAnya bro. Nah di motor BSA itu ada tuas di sebelah kiri atas setang yg berfungsi untuk dekompresi mesin biar nyala gampang. Selain itu saya juga latihan membiasakan diri menggunakan rem belakang & persnelingnya yg letaknya berbeda dg motor masa kini. Asal tau aja ini BSA letak pedal remnya di sebelah kiri & pedal gearnya sebelah kanan, beda & unik kan?

tanya : ya jelas susah pake motor BSA ini kalo belum pernah pake yah mbah?

jawab : tentu saja susah, makanya saya latihan dulu. Nah ini keunikan motor antik BSA, sangat istimewa & mahal pulak harganya haha 😀

img01063-20150408-0731

Sekelumit dialog di atas mewakili pertanyaan yg mungkin ditanyakan pada saya. Memang motor BSA ini sangat istimewa & unik sehingga saya latihan menghidupkan serta jalan sekitar 1 km untuk menjinakkan BSAnya. Tentang cara menghidupkan motor klasik BSA ini insya Alloh saya tulis ditulisan berikut…

Setelah selesai latihan lalu kita putuskan untuk segera pulang. Saya buka keran bensin BSA ini & lupa membuka keran olinya yg berakibat fatal nanti. Lalu saya nyalakan BSA & bunyi knalpotnya menyalak merdu MBRUNGGGG  BRUNGGG BGRUNGG seperti mesin HD.

Dengan berbekal helm cross bonus beli KLX 150S, jaket hoodie & sandal selop saya mulai jalankan BSAnya. Torsi mesin BSA yg gede cukup pake gas sedikit agar bisa berjalan & lagi2 bunyi knalpotnya menjerit sangat merdu BRUNGGGGG!!!!!

BSA ini tipikalnya bernafas pendek, jadi meski tiap gear di paksa main rpm tinggi maka tenaga ga keluar. Tetapi bila dah masuk gear 4 (ada 4 gear) maka jangan ditanya larinya sekencang apa bro, swear kuencanggg bgt sampe2 teman saya yg pake Vario tertinggal amat sangat jauh sekali.

Saat di perjalanan terasa setang depan agak goyang & mungkin karena ban kurang angin. Saya sempatkan mampir di SPBU untuk mengisi ban ring 19nya tanpa dimatikan mesinnya BRUNG BRUNG BRUNG. Nah, karena BSAnya ga dimatikan mesinnya pas isi ban maka kita dilihatin orang2 yg mengisi bensin di situ. Hahaha, saya & teman saya hanya ketawa kecil, penyebabnya pasti karena motor BSA ini.

Belum jauh kita riding & sampe di kantor bupati Magelang kalo ga salah tiba2 mesin BSA mati. Sempat kita kalang kabut karena tentu saja ini motor sepuh yg kita ga tau problemnya dimana. Kemudian diselidiki ternyata keran olinya belum dibuka & membuat mesin over heat.

Sebagai catatan motor BSA ini gearbox & silindernya terpisah. Ga seperti motor masa kini yg silinder jadi 1 dengan gearboxnya.Untuk silinder olinya terpisah & menggunakan pompa oli. Olinya sendiri hanya melumasi bagian silindernya saja, untuk gearbox juga mengunakan oli sendiri.

Nah saat dipake yg dibuka cuma keran oli silinder itu & tidak berlaku untuk gearboxnya. Unik bgt kan mesinnya?

Alhamdulillah setelah dibuka keran oli lalu di starter tendang lagi akhirnya BSA hidup lagi & bunyi knalpotnya masih sama BRUNGGG BRUNGGG BRUNGGG… Lalu kita lanjut deh perjalanan melewati jalan pegunungan yg mulus & di sinilah power torsi BSAnya terbukti ampuh!

Di tanjakan yg ga terlalu terjal & agak terjal juga BSA masih kuat menggunakan gear 3! Terbukti saat saya hendak menyalip iring2an mobil di tanjakan cukup pake gear 3!  Bahkan saat saya menyalip itu gear 3 habis nafasnya lalu saya injak gear 4 maka BSA langsung ngebut kencang WERRRRRRRRRR!

Oh ya, ada yg unik di BSA ini yakni bila pas jalan pelan bunyi knalpotnya terdengar BRUNGGG BRUNGGG tetapi kalo pas di gas dalam mendadak & saat ngebut maka bunyi knalpotnya berubah menjadi WERRRRRRRRR!!! sangat keras memekakkan telinga.

Selama di perjalanan baik BSA atau Vario lancar jaya, BSA full kencang & Vario mengekor sampe 95 kph! Jika saya mau, saya bisa menghabiskan throttle gasnya agar BSA full speed! tapi saya urungkan karena nanti teman saya yg juga pemilik BSA ini tertinggal jauh.

img01075-20150408-0735

Sempat hampir terjadi insiden saat saya hendak menyalip iringan mobil masih di seputaran magelang. Saya yg saat itu telah menyiapkan gear 3 & tengah menyalip tiba2 di depan ada motor bebek yg sein kanan hendak belok kanan.

Saya yg sudah on fire dg BSA & jaraknya cukup dekat dg motor itu, asal tahu saja pengereman BSA ini memakai teromol depan belakang! Nah,di detik2 penentuan ini jarak BSA dg motor bebek sangat dekat & saya melakukan pengereman depan belakang serta gear down. Namanya juga rem teromol ya pastinya ga terlalu efektif menghentikan laju BSA yg full power, Qadarulloh karena jarak yg terlalu mepet akhirnya saya ambil keputusan yakni menyalip motor bebek ini karena dah kepalang tanggung. Untuk memberi tanda saya akan menyalip motor bebek itu yakni dengan saya mainkan gas alias saya geber geber BSAnya, suara merdu knalpot BSA cukup untuk memberi tanda bahwa saya akan menyalip dari kanan. Alhamdulillah pengendara motor bebek itu mungkin tahu ada motor yg hendak menyalipnya lalu menahan manuver kanan & saya beserta BSA berhasil menyalip motor bebeknya.

Touring di trek pegunungan lancar lalu masuk trek Purworejo Kebumen yg jalan datar dilahap mudahnya oleh BSA. Tiba2 di jalan teman saya maju & memberi kode mampir SPBU yg tentunya untuk isi motornya. BSA B31 ini ga ada indikator bensinnya, yg ada speedo+ampere meter yg mati.

Pas BSA isi full tank ternyata lama fullnya,entah berapa liter itu isinya yg jelas habis 100 ribuan buat BSAnya! Wah,gede juga tangki bensinnya yg sepintas ukurannya kecil. Lalu lanjut pulang lewat Kutoarjo, Prembun, Kutowinangun & Kebumen via kota.

Selama perjalanan itu saat kita di jalanan menjadi perhatian banyak pengendara lain termasuk sebuah VW Combi hijau yg memberi tanda klaksonnya. Apalagi di traffic light pasti banyak mata melihat motor BSA yg saya pakai atau bunyi knalpotnya yg merdu .

Sewaktu di jalan juga kita melihat banyak pengendara motor di depan kita yg minggir teratur seolah mempersilahkan kami lewat tanpa perlu geber gas, mungkin dikira ada konvoi HD lewat kali.

110420153763

Oh ya,selama touring itu badan ga terasa capek. Hanya jari jemari tangan kiri saja pegal coz menarik handel koplingnya yg keras. Saking pegelnya tangan kiri  saya sampai saya kibas2kan tangan kiri saya pas riding.

Posisi tubuh saat riding sangat nyaman, sangat stabil & terbukti saat speed tinggi saya lepas kedua tangan  motor BSA melaju lurus! Enaknya pake BSA ini meski posisi merunduk sedikit yakni seberapapun kencang laju motor tetap enak & nyaman mengendarainya. Seberapapun kencang BSA tetap saja tubuh tak bergeming meski terkena angin dari depan.

Oleh karena itu saya ga heran kenapa mereka yg pake HD itu tampak enjoy ridingnya meski jalan kencang & ternyata saya sendiri mengalaminya sendiri nyamannya pake motor legend. Malah yg ada saya makin tambah kencang bawanya coz nyaman Brooo, ga krasa2 apa2 kecuali tangan kiri saya pegal.

Hanya saja pas di perjalanan  harus agak hati2 coz tau sendiri ini BSA tak ada lampu sein, remnya teromol pula. Tetapi BSA dah pake AHO alias lampu depan belakang nyala terus.

Selain itu motor ini ga pake aki & masih pake platina bawaan yg bisa diatur besar kecilnya pengapian via tuas di setang kanan atas.

BSA ini juga ga ada kunci kontaknya walau aslinya harusnya ada. Selama perjalanan ini pula saya di jalan selalu berpikir mengingat kalo rem itu di kaki kiri & gear itu kaki kanan, pernah saya lupa mau ngerem malah jadinya gear up!

Alhamdulillah kita sampai di rumah teman saya dalam waktu singkat sebelum duhur, sungguh pengalaman yg sangat mengesankan touring dengan motor klasik BSA yg masuk genre touring+cruiser+sport.

Sangat mengasyikan pake motor klasik macam BSA karena unik, istimewa & segala2nya. Sayang harga motor BSA ini juga istimewa juga, dapet Innova 2nd.

Sekian dulu ceritanya, lanjut lain waktu.

Wassalamu’alaikum & salam ngeBLARRRR!!!!!

Sumber foto : http://classic-motorcycle.org/

Spesifikasi BSA B31 http://motorcyclespecs.co.za/model/BSA/BSA%20B31.html

2 tanggapan untuk “Touring Dengan BSA B31 1956

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s