Test Ride DKW Union :)

Bismillah,

Assalamu’alaikum semuanya semoga all is well termasuk untuk si dia di Amphoe Dusit sana semoga semuanya baik2 saja. Hey kamu ditungguin teman saya tuh!

Kali ini saya akan bercerita tentang pengalaman saya riding motor tua merk DKW Union 2 stroke 125 cc pd waktu event MACI Banyumas kemarin. Alkisah awalnya saya riding ke event tsb bareng big Bos menggunakan motor BSA 56 sedang si Bos menggunakan WLA kesayangannya. Adapun si Bos saat itu ada keperluan dg temannya yg member MACI Banyumas & janjian bertemu di Karanganyar sini untuk keperluan pengurusan mutasi WLAnya. Lalu kamipun riding dg santai meski si Bos agak “susah” bawa WLA karena shift gear & pedal clutchnya yg unik seperti mobil. Otomatis dg kondisi WLA seperti itu si Bos riding pelan-pelan saja, sedang saya sebagai ekornya hanya bisa mengekor di belakangnya meski power BSA ready to race haha 🙂 .

Tiba di tempat event si Bos pun chit chat dg teman dari Cilacap yg akhirnya WLA akan dibawa beliau ke Cilacap untuk keperluan gesek nosin noka lalu sebagai gantinya motor milik teman Bos tsb yakni DKW Union ini saya bawa pulang hehe 🙂 . Sebagai anak buah yg baik tentu saja saya ready bawa motor apa saja sesuai command Bos, so juga menambah pengalaman coba motor antique lain merek tentunya.

screenshot-from-2017-01-11-210420

Tentang DKW ini setahu saya adalah merek motor dari Jerman bila tak salah ya, DKW ini identik dg motor tua yg kecil & mirip seperti sepeda karena di mesinnya ada onthelannya. Adapun motor DKW Union milik bos Cilacap ini tipe Sport, modelnya mirip BMW R25 dg suspensi plunger di belakang serta teleskopik di depan. Bentuk tangkinya yg sekilas kecil tapi muat bensin campun Premium Rp. 50 ribu  juga mirip BMW R25, bentuk jok & boncengan belakang juga mirip BMW R25. Saya berpikir mungkin DKW Union ini versi 2 taknya BMW R25 hehe & tentu saja bukan hehe 😀 .

Melihat mesinnya yg sangat imut2 ternyata berisi volume 125 cc, posisi persneling  berada di kiri & pedal rem di kanan. Yang unik yaitu letak penempatan kick starter berada di sebelah kiri & menyatu posisinya dg tuas perneling, entah bagaimana mekanismenya saya tak tahu. Yg jelas motor ini sangat mudah dihidupkan, cukup menutup mulut karbu & throttle ditarik lalu kick starter lalu trengtengteng bunyi nyaring terdengar dari knalpot pipih DKW Union.

Kondisi DKW Union ini menurut si empunya belum diservis karena beliau baru membeli motor tsb seharga Rp. 22 juta & no paper. Karena belum diservis maka kondisinya agak tak sehat karena pemiliknya berkata bila mesin dipaksa laju agak kencang maka nanti bisa overheat lalu mesin mati. Beliau pn berpesan pd saya agar bawanya pelan2 saja sembari memberikan oli samping Idemitsu dg takaran 1 liter 3 tutup botol oli samping. Hingga kemudian saya pulang sendiri dg mengendarai DKW Union yg agak rewel ini 😀 .

DKW Union ini terasa seperti sepeda saat saya naiki karena memang dimensinya yg kecil, eh joknya kok amblas pas saya duduki & membuat tak nyaman riding. Lalu saya duduk di boncengan belakang DKW Unionnya agar enak pantatnya saat riding pelan nanti meski posisi agak seperti pembalap karena menunduk tubuh saya. Setelah sukses menghidupkan DKW Union ini lalu saya beranjak jalan & posisi gear sama seperti motor sport sekarang yaitu 1 injak ke bawah, 2 3 diungkit ke atas. Karena pesan agar pelan2 maka saya speed paling 40 kph, bila lebih pasti mati mesinnya. Bukti mesin yg belum sehat yaitu saya mengalami kejadian mati mesin DKW Union ini ada 6 kali mungkin seingat saya. Jadi pas riding tiba2 mesin mati lalu dihidupkan lagi jalan & setelah agak jauh mesin mati lagi hehe. Sungguh harus sabar bawa DKW Union ini deh, andai saja mesin sehat pasti bisa dibawa ngebut mengingat 2 stroke engine. Selain engine yg kurang fit, saat jalan juga ada bunyi yg sangat mengganggu & diketahui bahwa bunyi tsb  timbul karena rantai yg bergesekan dg sepatbor belakang. Entah gear belakang terlalu besar atau sepatbornya kurang besar coakan untuk rantainya, saya tak tahu 🙂 .

Akhirnya tibalah saya di rumah dg selamat Alhamdulillah meski dg jarak yg tak jauh saya sampai dlm waktu yg lama dg DKW Union ini. Ada cerita menarik saat saya bawa DKW Union ini ke masjid saat shalat Ashar, seusai shalat selesai banyak rekan2 yg melihat takjub motor DKW Union ini.  Memang bila melihat bentuknya yg kecil seperti sepeda ini aura klasiknya lebih kuat daripada BSA 56. Sempat ada yg bertanya berapa harganya & kagetlah teman2 saat tahu harganya Rp. 20 jutaan haha 😀 motor antique memang mahal kawan hehe 🙂 .

Demikianlah cerita saya tentang DKW Union ini, sebuah motor yg usianya lebih tua daripada usia Ayah saya masih bisa dikendarai meski no paper & engine kurang sehat. Semoga kelak bisa coba motor antique lain merek lagi, amiiiin 🙂

Wassalamu’alaikum…

 

Iklan

2 thoughts on “Test Ride DKW Union :)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s