Assalamu’alaikum kawanku semua? hayoooo, jangan ngupil terussss hehehe😀

Kembali lagi di sini, di blognya saya yang bukan pembalap tapi doyan  mantengin jarum speedometer sampai maksimal hehe😀. Melanjutkan postingan terdahulu tentang motor trail berwarna hijau yakni Kawasaki KLX 150 S yg  pernah saya coba, akan saya kembali tulis pengalaman saat pertama kali menaiki naik motor trail hijau ini sampai balapan di jalanan dg klub motor CBR 150😀.

Saat pertama kali melihat motor KLX ini tiba di kediaman kami maka saya menilai motor ini sangat tinggi posisi joknya lho. Saya yg hanya 161cm tingginya harus menjinjit saat menaiki motor KLX 150 S ini & harus mengangkangkan  kaki selebar mungkin agar kaki tidak menyenggol sein belakangnya. Setelah menaikinya, Alhamdulillah kaki masih bisa menapak aspal karena monosoknya amblas setelah dinaiki hehe. Coba kalau gak amblas maka bisa-bisa kaki saya gak menapak tanah alias terbang lalu ambruk hehe.

Dengan bentuk bodi, jok & tangki yg kecil membuat enak manuver, apalagi tangki & cover depan yg berwarna hijau itu enak bgt dijepit oleh kaki kita. Pengendalian setang pun terasa enteng meski memakai velg ring 19 inchi yg gede itu.

Berikutnya untuk menghidupkan mesinnya sangat mudah karena dilengkapi dengan starter elektrik, tinggal pencet switchnya & jangan lupa kunci kontak ON maka langsung brummmmmm.  oh iya sampai lupa, adapun panel saklar pada setangnya juga dilengkapi dengan engine off selain saklar sign, klakson & lampu.

j

Untuk ergonomi setangnya juga enak digenggam & tinggi, badan saya tegap & tdk merunduk untuk menggapainya & sungguh sangat berbeda rasanya jika dikomparasikan dengan mengendarai matik, bebek, skuter & motor sport. Menurut saya lebih nyaman motor trail Kawasaki KLX ini deh om😀

Pindah ke uji jalan, untuk akslerasi motor KLX ini gak usah ditanyakan karena memang motor ini mengarah ke motor penggaruk tanah yg mengutamakan akslerasinya ketimbang speed. Koplingnya yg enteng membuat mudah setiap perpindahan gigi sampai gigi 5 dengan cepat. oh iya, untuk bunyi knalpotnya itu agak keras lho. Bunyinya seperti bunyi knalpot satria F gitu & terdengar bassnya bum bum bum. Posisi knalpotnya juga bagus yakni karena ngumpet di balik cover bodi belakang & berbentuk kotak gitu.

Untuk menguji akslerasi motorKLX ini sekaligus inreyen, saya coba ke lapangan sepakbola dekat rumah. Kebetulan saat itu lapangannya becek karena habis turun hujan & saya pun bermain-main di situ. Bermodal gigi 1 & 2 saya membajak lapangan itu tanpa masalah. Mesinpun enteng saja melibas genangan air yg agak dalam tanpa menggeber rpm tinggi. Masalah saat uji di lapangan itu yakni air cipratan bannya kemana-mana, saya tak sadar kalau mesin serta celana saya kotor banget karena keasyikan mbajak lapangan. Langsung deh sepulangnya dimandiin biar barunya gak pudar😀.

Setelah menguji akslerasinya, gantian menguji speednya di jalanan aspal yg lurus. Dengan mental pembalap saya geber mesin standar KLX 150 hingga agak tinggi & saya dapati pada speed 90 kph mesin meraung bergetar dengan keras. Sayapun maklum karena dengan volume 150 cc & sproket yg mengarah ke akslerasi maka speednya pun ramah. Saat itu saya belum berani menggeber gasnya lagi agar speednya makin tinggi coz masih inreyen😀 , takut jebol mesinnya coz bukan punya saya hehe.

Untuk penampilan lampu & batok lampu depannya keren om, sinar lampunya silau lho. Apalagi kalau sinar jauhnya ditembakan, pasti pengendara yg ada di depannya akan silau hehe. Untuk tampilan sepatbor belakang berikut lampunya dah jozzz. Hanya penempatan lampu signnya yg kurang tepat karena rawan tersenggol kaki.

Untuk pengujian sebenarnya saya lakukan  saat keluar kota sekitar 20-30 km dg kondisitanpa sepatbor belakangkarena dicopot sama siempunya😀. Pada saat itu STNK & plat nomornya juga belum keluar lho hehe.Start dari rumah menuju daerah pantai Selatan dg gaya riding eco alias pelan-pelan lalu lanjut ke kota Gombong. Selepas dari Gombong ini dengan jalanan yg ramai mobil maka tak masalah untuk selap  selip dengan motor trail KLX ini, hanya saja agak hati-hati saat menyalip zoz setangnya yg lebar memerlukan jarak lebar pula saat mengintip jalan saat hendak menyalip.

Kebetulan pas lagi asyiknya trek-trekan di jalan gitu ada rombongan motor CBR 150 di belakang saya. Saya yg saat bersiap akan menyalip mobil, eh malah ada 2 motor CBR yg menyalip saya tanpa memberi tanda kalau mau menyalip. Hmmm, saya geram saat mereka menyalip saya sambil mengibar-ngibarkan tangannya seperti burung agar saya minggir. Tanpa banyak cing cong dengan modal KLX hijau sayapun ikut-ikutan nyalip & akhirnya menyalip rombongan 2 motor tadi. Sementara itu temen-temennya yg lain tertinggal di belakang. Dan kejadian yg menurut saya sangat idiot yakni saat saya sedang membuntuti sebuah truk gede & panjang, saat itu saya sedang menunggu jalan kosong untuk menyalip kerbau besi itu.Tanpa dinyana ada 1 motor yg menyalip saya dengan kondisi jalan berlawanan juga sedan ramai mobil. Saya pun kaget karena si penunggang CBR itu sepertinya gak takut mati coz dia berhadapan dengan mobil di depannya. Untung saja si pengendara CBR tadi batal untuk menyalip truk tadi,padahal dia sudah nyalip 1/4 truknya. Si rider CBR itu mengerem  & selamatlah dia dari accident. Selepas itu si rider itu masih panas, dia mencoba menyalip lagi truknya sambil menggeber-geber gas hingga knalpotnya terdengar berisik bgt. Saat si rider CBR itu berhasil menyalip truk itu dia melambatkan motornya sambil melihat si sopir sambil geber-geber gasnya seolah menantang gitu. Saya dari belakang hanya bengong melihatnya,masa truk disuruh ngalah sama motor kecil wkwkwk. Truknya yg gak bersalah kok digeber-geber gas sgala sih, kalau mau nyalip mah tinggal lewat aja bozzzz hahaha. Setelah puas nonton kemudian saya salip deh itu rider jagoannnya brummmm.

Ganti topik, untuk kinerja peredam kejut depan & belakang yakni bagus om, jalan keriting di desa enteng aja dilibas om. Minusnyamenurut saya yaitu sok depan mudahamblas & sangat menganggu ketika riding di jalan. Hal ini saya ketahui ketika riding dari kota Gombong tadi saat ngetrek di aspal. Saat ada mobil yg mengerem mendadak di depan kemudian saya rem depan sedikit maka soknya langsung amblas gitu & saya agak kedodoran untuk menyesuaikan jarak dg mobil di depan tadi. Takutnya saat itu kalau sok depan dah amblas & tdk bisa meredam maka bisa selip roda depannya. Mungkin itu diakibatkan oleh settingan sokbreker yg terlalu empuk karena untuk trek off road😀.

Adapun untuk monoshock belakang juga terlalu empuk menurut saya karena saat dipakai berboncengan dg adik saya terlihat KLXnya ceper/rendah banget & motor tampak mendongak ke atas hehe. Mungkin masalah tadi bisa diatasi dengan menyetel monoshock agak keras sehingga tidak terlalu amblas.

Oh iya, untuk tas kecil yang ada dibelakang jok yg berguna untuk tempat tool kit itu saya copot coz mengganggu penampilan, selebihnya standar dealer om😀 .

Penilaian final saya terhadap motor KLX 150 S ini adalah sangat cocok dipakai bagi mereka yg sudah bosan dengan motor matik,bebek atau motor sport. Apalagi bagi penggila off road lebih cocok lagi & motor ini nyaman dipakai harian. Untuk jalan apapun OK saja asal jangan lewat  jalan kereta api saja😀 .

Tambahan lagi sedikit, dikarenakan mesin KLX 150 memiliki kompresi tinggi yakni 9.5:1 maka seyogyanya memakai bensin Pertamax agar performanya jozzz. Bila anda memakai bensin Premium biasa maka jangan harapkan tenaga menyembur di KLX ini. Untuk penggunaan bahan bakarnya pun terasa irit, persisnya sih belum diukur. Tapi saya pakai muter-muter ke sana ke mari Alhamdulillah masih ada terus. Kalau dari forum sih katanya 1 liter tembus 40 km & tangki bensinnya sendiri muat 7 liter lho

Bagi yg hendak membeli KLX ini siapkan dompetnya, siapkan fulusnya & siap ngetrek di jalanan manapun😀

18 pemikiran pada “Test Ride Kawasaki KLX 150 S Part 2 :D

    1. hehe,galau knp om?
      kalo melihat tinggi si om sih muat bgt tuh kalo pake velg 21×18(setau saya ukuran velg itu,kalo 22 lum tau).
      tapi jgn lupa setelah upgrade velg gede,dioprek juga tuh mesinnya biar gak loyo muter ban+velg gede.
      saya aja jinjit pake klx ban standar😀

  1. wah lha motorku KSR je….motor mggo bocah, soale dhuwurku mung 160 pas, lha aku ra duwe kanca ki…..sopo yo rider KSR ki?

    1. jiakakakak,mantaplah pake KSR😀
      jarang ada yg punya tuh om,saya aja di sekitar ini baru sekali lihat KSR lewat.
      duwur 160 ya nyandaklah go trail asal nganggo sandal/sepatu hehe🙂
      ngeneh om,aku nyilih KSRe😀

  2. justru yang saya pikirkan sekarang, gmn klo kita udh bosen pake ato mgkn bakal ada model terbaru. apa harga jualnya ga mlorot tuh om? saya juga penggemar berat motor offroad cm klo dikembalikan lagi ke prinsip dasar ekonomi kayanya ga masuk deh om… gmn menurut om – om yang nonggol disini….. hehehe…..

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s